Home » , » Kemiripan Jaringan Sosial Modern dengan Jaringan Sosial Kuno

Kemiripan Jaringan Sosial Modern dengan Jaringan Sosial Kuno

Neuron Azheimer dari Sel IndukJurnalScience - Manusia kuno mungkin tidak memiliki kemewahan memperbarui status Facebook, tapi jaringan sosial tetap merupakan komponen penting dari kehidupan mereka, sebuah studi baru menunjukkan.

Temuan penelitian ini menjelaskan elemen-elemen struktur jaringan sosial yang mungkin telah ada di awal sejarah manusia, menyarankan bagaimana nenek moyang kita mungkin telah terbentuk hubungan dengan kedua kerabat dan non-keluarga berdasarkan sifat bersama, termasuk kecenderungan untuk bekerja sama. Menurut paper itu, jaringan sosial mungkin memberikan kontribusi terhadap evolusi kerjasama.

"Hal yang mengejutkan adalah bahwa jaringan sosial manusia  kuno begitu sangat mirip dengan apa yang kita lihat hari ini," kata Nicholas Christakis, profesor sosiologi medis dan kedokteran di Harvard Medical School dan profesor sosiologi di Fakultas Harvard Seni dan Ilmu Pengetahuan, dan penulis senior studi tersebut. "Dari saat mereka sedang di api unggun dan memiliki kata-kata melayang di udara, untuk saat ini ketika kita memiliki paket digital mengambang melalui eter, kami telah membuat jaringan yang  pada dasarnya jenis yang sama."

"Kami menemukan bahwa apa yang orang modern lakukan dengan jaringan sosial online adalah apa yang selalu kita lakukan - bukan hanya sebelum Facebook, tapi sebelum pertanian," kata studi penulis James Fowler, profesor genetika medis dan ilmu politik di Universitas California, San Diego, yang, dengan Christakis, telah menulis sejumlah studi seminalis  jaringan sosial manusia.

Temuan akan dipublikasikan 26 Januari di Nature.

Akar dari altruisme

Bertahan dari kerasnya seleksi alam dan dengan tetap memiliki sisi kelembutan. Sementara individu bersaing sengit untuk tetap bertahan dan mengembangkan garis keturunan mereka, ini berlaku pada manusia dan termasuk juga hewan yang pada akhirnya melahirkan kerjasama dalam bertindak. Para peneliti bertanya tanya apakah jaringan sosial manusia adalah produk dari gaya hidup moderen atau jika mereka dapat muncul kondisi yang di hadapi nenek moyang kita. Pertanyaanya telah menjadi tantangan bagi teori evolusi klasi untuk dapat menjelaskan ini semua.

"Jika Anda bisa mendapatkan kooperator untuk cluster bersama dalam ruang sosial, kerjasama dapat berkembang," kata Coren Apicella, sebuah pos-doktoral penelitian sesama dalam Kebijakan Kesehatan di Harvard Medical School dan penulis pertama di atas kertas. "Jaringan sosial memungkinkan ini terjadi."

Meskipun tidak mungkin untuk kuis nenek moyang kita tentang persahabatan mereka atau kebiasaan berbagi dan berkolaborasi, tim peneliti dari Harvard Medical School, University of California, San Diego, dan University of Cambridge telah ditandai struktur jaringan sosial di antara suku Hadza, kelompok etnis di wilayah Danau Eyasi Tanzania, salah satu kelompok yang masih hidup terakhir pemburu mengumpulkan. (Ada kurang dari 1.000 meninggalkan suku Hadza yang hidup dengan cara tradisional).

Gaya hidup suku Hadza mendahului penemuan pertanian. Suku Hadza makan berbagai macam makanan liar, mencari makan untuk umbi-umbian, kacang-kacangan, dan buah-buahan dan berburu berbagai macam binatang, termasuk flamingo, Tikus, dan jerapah. Madu adalah salah satu makanan favorit mereka, yang dikenal oleh setengah lusin nama yang berbeda di Hadzane, bahasa utama mereka.

Apicella memimpin dalam mengumpulkan data untuk penelitian, mewawancarai 205 suku Hadza dewasa selama dua bulan, mengukur kecenderungan mereka untuk bekerja sama dan pemetaan persahabatan mereka.

Apicella, Fowler dan Christakis merancang penelitian dan percobaan, bekerja dengan Frank Marlowe, dosen di Departemen Arkeologi dan Antropologi dari University of Cambridge, dan penulis buku etnografi panjang hanya pada suku Hadza dalam bahasa Inggris.

Mengumpulkan data itu tidak mudah. suku Hadza berkeliaran lebih dari 4.000 kilometer persegi . Apicella dan asisten risetnya melakukan perjalanan begitu jauh perjalanan untuk dapat melihat secara dekat kehidupan dari suku ini.

Dalam rangka untuk membangun jaringan sosial, Apicella dan rekan-rekannya mengambil pendekatan ganda. Pertama, mereka meminta orang dewasa suku Hadza untuk mengidentifikasi individu mereka akan lebih memilih untuk tinggal bersama di perkemahan mereka berikutnya. Kedua, mereka memberikan setiap tiga sedotan dewasa madu dan diberitahu bahwa mereka bisa memberikan sedotan ini sebagai hadiah kepada siapa pun di kamp mereka. Hal ini menghasilkan hubungan campmate 1.263 dan 426 hubungan hadiah.

Dalam kegitan terpisah, para peneliti mengukur tingkat kerjasama mereka denga memberikan tambahan sedotan madu suku Hadza yang bisa menjaga mereka baik untuk diri sendiri atau dapat memberikan ke kelompoknya.

Ketika jaringan sosial ini dipetakan dan dianalisis, para operator dan bukan kooperator terbentuk cluster yang berbeda.

Para peneliti juga mengukur keterkaitan orang dengan ketinggian tingkat kerjasama, usia, kekuatan pegangan dan lain lain. Struktur dan dinamika.

Struktur dan dinamika jaringan sosial suku Hadza  pada dasarnya dibedakan dari data yang ada pada jaringan sosial yang diambil dari masyarakat modern.

Bagi para peneliti, suku Hadza memberikan bukti baru yang kuat bahwa jaringan sosial adalah benar benar bagian dari masyarakat kuno yang mungkin terpisahkan dari cerita manusia.

Penelitian ini didanai oleh National Institute on Aging and by the Science of Generosity Initiative of the University of Notre Dame.

Sumber: Harvard Medical School

Sumber Jurnal: Coren L. Apicella, Frank W. Marlowe, James H. Fowler, Nicholas A. Christakis. Social networks and cooperation in hunter-gatherers. Nature, 2012

Share this article :

5 komentar:

Stupid monkey mengatakan... Reply Comment

dengan kata lain, manusia sebagai makhluk sosial benar nyata adanya, tak termakan waktu dan jaman serta tekhnologi ya, kira-kira begitu dari tangkapan saya sih sob ^_^

terima kasih informasinya :)

Jurnal Secience mengatakan... Reply Comment

@Stupid monkey:dan ternyata juga sob, bahwa sifat-sifat alamiah sosial dapat di turunkan secara genetik. dan saya rasa ini salah satu bukti nya.

gang tutorial mengatakan... Reply Comment

kalo melihat sosial, kita memang sebagai makhluk-Nya tidak bisa hidup sendiri, masih membutuhkan makhluk yang lain

Jurnal Secience mengatakan... Reply Comment

@gang tutorial:itu dia sebabnya kita manusia di panggil makhluk sosial sob

Obat Keputihan mengatakan... Reply Comment

postingan yang bagus tentang Kemiripan Jaringan Sosial Modern dengan Jaringan Sosial Kuno

Posting Komentar

Sahabat yang budiman jangan lupa Setelah membaca untuk memberikan komentar.Jika Sobat Suka Akan Artikelnya Mohon Like Google +1 nya.
Komentar yang berbau sara,fornografi,menghina salah satu kelompok,suku dan agama serta yang bersifat SPAM dan LINK karena akan kami hapus.Terima Kasih Atas Pengertiannya

 
Support : Creating Website | Johny Template | Maskolis | Johny Portal | Johny Magazine | Johny News | Johny Demosite
Copyright © 2012. Jurnal Secience - All Rights Reserved
Template Modify by Creating Website Inspired Wordpress Hack
Creative Commons License
Proudly powered by Blogger