Home » » Untuk Pertama Kalinya, Monyet Kenali Sendiri di depan Cermin , Menunjukkan Kesadaran Diri

Untuk Pertama Kalinya, Monyet Kenali Sendiri di depan Cermin , Menunjukkan Kesadaran Diri

Di lab Luis Populin, University of Wisconsin-Madison profesor anatomi, sebuah tatapan monyet rhesus kera dirinya di cermin, sebagai demonstrasi pertama yang monyet pun memiliki tingkat kesadaran diri. (Kredit: Foto milik Luis Populin)
Livejurnal69 - Biasanya, monyet tidak tahu apa yang membuat cermin. Mereka mungkin mengabaikan atau menafsirkan refleksi mereka sebagai lain, menyerang monyet, tetapi mereka tidak mengakui refleksi citra mereka sendiri. Simpanse dan orang-orang melewati ini "tanda" test - mereka jelas mengakui refleksi mereka sendiri dan membuat wajah lucu, melihat tanda sementara yang para ilmuwan telah menempatkan di wajah mereka atau bertanya-tanya bagaimana mereka menjadi sangat tua dan abu-abu.
Selama 40 tahun, ilmuwan telah menyimpulkan dari jenis ini perilaku yang beberapa spesies yang sadar diri - mereka mengakui batas-batas antara dirinya sendiri dan dunia fisik.


Karena simpanse, kerabat terdekat kita, lulus tes, sementara hampir semua spesies primata lain gagal itu, para ilmuwan mulai membahas "membagi kognitif" antara primata tertinggi dan sisanya.

Namun studi yang dipublikasikan 29 September di PLoS ONE oleh Luis Populin, seorang profesor anatomi di University of Wisconsin-Madison, dan rekan menunjukkan bahwa dalam kondisi tertentu, monyet monyet rhesus yang biasanya akan gagal uji tanda masih bisa mengenali dirinya dalam cermin dan melakukan tindakan yang ilmuwan harapkan dari hewan yang sadar diri.

Temuan ini menimbulkan keraguan di kedua relevansi uji tanda dan keberadaan membagi kognitif definitif antara primata yang lebih tinggi dan lebih rendah.

Populin, yang mempelajari dasar neural persepsi dan perilaku, telah menempatkan implan kepala di dua kera, sambil menyiapkan untuk mempelajari gangguan perhatian defisit. Kemudian Abigail Rajala, hewan teknisi berpengalaman yang berada di universitas Neuroscience Program Pelatihan, disebutkan bahwa salah satu monyet bisa mengenali dirinya dalam cermin kecil. "Saya mengatakan pada literatur ilmiah itu mengatakan mereka tidak bisa melakukan ini," kata Populin, "sehingga kami memutuskan untuk melakukan studi sederhana."

Banyak untuk menyenangkan nya, ternyata bahwa mahasiswa pascasarjana benar.

Pada uji tanda standar, tanda tidak berbahaya disimpan di wajah hewan, di mana hanya bisa dilihat di cermin. Jika menatap hewan yang ada di cermin dan menyentuh tanda, itu dikatakan sadar diri: Ia mengetahui bahwa cermin menunjukkan refleksi sendiri, bukan binatang lain. (Hewan yang tidak memiliki kesadaran diri mungkin, misalnya, mencari binatang "menyerang" balik cermin.)

kera Rhesus, menjadi andalan penelitian medis dan psikologis, telah lama gagal dalam uji tanda.

Tapi di laboratorium Populin, para monyet yang mendapat implan jelas melihat dalam cermin sambil memeriksa dan perawatan dahi mereka, dekat implan. Tellingly, mereka juga memeriksa area di tubuh mereka, khususnya alat kelamin, bahwa mereka belum pernah melihat sebelumnya. Dalam beberapa kasus, monyet bahkan berubah diri terbalik selama pemeriksaan. Dalam kasus lain, mereka menangkap dan disesuaikan cermin untuk mendapatkan tampilan yang lebih baik dari diri mereka sendiri.

Ketika para peneliti menutupi kaca cermin dengan plastik hitam, perilaku ini menghilang, dan monyet mengabaikan apa yang menjadi topik yang daya tarik.

Selanjutnya, meskipun monyet sering akan menafsirkan refleksi sebagai mewakili sebuah monyet mengganggu dan mengadopsi salah satu respon agresif atau submisif, monyet-monyet ditanamkan menunjukkan dramatis lebih sedikit dari mereka "sosial" perilaku dibandingkan dengan perilaku, seperti menjelajahi bagian tubuh tersembunyi, yang menunjukkan kesadaran diri, Populin kata.

"Laporan ini membuat kontribusi yang unik untuk pandangan kita tentang kesadaran primata diri karena 'tes cermin' telah menjadi standar emas tradisional untuk menentukan apakah seseorang dan / atau hewan bertemu kriteria untuk memiliki rasa diri," kata Christopher Coe , seorang ahli primata dan profesor psikologi di UW-Madison. "Jika seorang anak dewasa, muda otak rusak atau hewan mampu mengenali dan menghargai bahwa gambar dalam refleksi itu benar-benar mereka, maka hal itu diinterpretasikan sebagai bukti menjadi sadar."

Dengan demikian, Coe mengatakan, "Jika kita mengikuti logika bahwa melalui dengan keyakinan bahwa pengakuan cermin merupakan bukti rasa diri, maka kita perlu untuk memperpanjang atribut bahwa setidaknya untuk monyet rhesus."

Para ilmuwan yang telah menggunakan uji tanda untuk menjelajahi kesadaran diri telah menemukan kualitas dalam satu spesies burung, dalam satu individu gajah, dan lumba-lumba dan orangutan. Dan bukannya bertanya bagaimana kesadaran diri berevolusi hanya di kalangan primata, mereka menghadapi masalah yang lebih besar tentang bagaimana berevolusi beberapa kali dalam spesies jauh terkait.

Studi ini dapat menyempurnakan bagaimana tanda uji yang digunakan, Populin kata. "Kami jelas memiliki data yang menunjukkan bahwa hewan ini mengenali diri dalam cermin, tapi gagal uji tanda."

Data pemasangan pada kesadaran diri telah menggerogoti konsep kognitif membagi dalam garis keturunan primata, Populin kata. "Ada gagasan lain di Primatologi, dan Charles Snowdon dari UW-Madison telah memberikan ini, bahwa alih-alih membagi, kesadaran diri telah berevolusi sepanjang kontinum, sehingga kita akan menemukannya dalam bentuk yang berbeda di lokasi yang berbeda di pohon evolusi Saya pikir uji tanda mungkin tidak cukup sensitif untuk mendeteksi kesadaran diri dalam spesies rendah;. mereka mungkin memilikinya, tapi dalam bentuk yang berbeda, dan mungkin muncul dalam situasi yang berbeda, dengan menggunakan tes yang berbeda ".
Share this article :

0 komentar:

Poskan Komentar

Sahabat yang budiman jangan lupa Setelah membaca untuk memberikan komentar.Jika Sobat Suka Akan Artikelnya Mohon Like Google +1 nya.
Komentar yang berbau sara,fornografi,menghina salah satu kelompok,suku dan agama serta yang bersifat SPAM dan LINK karena akan kami hapus.Terima Kasih Atas Pengertiannya

 
Support : Creating Website | Johny Template | Maskolis | Johny Portal | Johny Magazine | Johny News | Johny Demosite
Copyright © 2012. Jurnal Secience - All Rights Reserved
Template Modify by Creating Website Inspired Wordpress Hack
Creative Commons License
Proudly powered by Blogger